Korelasi Cara Pikir Anjing dan Manusia






Jadi anjing jangan kebangetan. Biar gak "anjing banget". Sebenernya, jadi anjing itu gak repot. Asal perut kenyang, hati sudah senang. Kesimpulan ini saya amati dari kebiasaan Jeko. Anjing kesayangan yang sudah lupa pulang. Hilang tak tau dimana rimbanya.

Selain dielus kepalanya, dimanja atau diajak main. Makan juga menjadi salah satu cara anjing bahagia. Kecukupan anjing gak neko-neko, gak kaya manusia yang butuh banyak biaya buat bahagia. Mungkin karena memang tingkat kebutuhan anjing cuma sampe level kedua, jadi kenyang aja cukup. Kalo laper, nyari. Atau nunggu mama papa kasi makan di cawan. Setelahnya langsung lari-larian, tidur, kadang ngelonte misal nafsu gak ketahan. Keliling bentar cari anjing sebaya yang mau diajak bersenggama.

Enak ya?

Terus, mereka juga gak mikirin keteraturan, afeksi, relasi, pencapaian, status, reputasi, apa lagi aktualisasi diri. Teori Om Maslow gak masuk buat anjing. Kebutuhan anjing cuma sampe rasa aman, makan, gak keujanan. Cukup. Status sosial ya cuma ngikut pemilik aja, yang punya sultan, ya si anjing jadi sultan juga.

Tapi gak tau juga semisal anjing mikir sampe segitunya. Kalo saya sih yakin engga.
Beda hal sama kita, manusia. Banyak tetek bengek yang dipikir, baik buat hari ini, besok, lusa atau seterusnya. Uang makan terpenuhi, masih cari lagi buat bayar kontrakan. Kontrakan kebayar, cari lagi buat beli baju, sepatu, kuota dan pritilan lain yang gak ada habisnya. Pun itu masih kebutuhan paling bawah, paling dasar buat seorang mahasiswa. Kalo pengusaha? Bakal beda ceritanya.

Kemarin sempet di rumah ribut masalah investasi. Oke, sebagai manusia sepertinya saya butuh investasi dan tabungan yang cukup. Terlebih saya bukan anak negeri. Cuma bocah swasta yang berusaha agar selalu swasembada.

Nah, ternyata Jeko juga nabung dan berinvestasi. Sayangnya dalam bentuk tulang. Galian di halaman depan rumah isinya tabungan Jeko. Tumpukan tanah agak rapi berarti tulang, kalo berantakan berarti tai.

Sebagai orang yang bingungan, tingkah laku Jeko buat saya lebih kaya kegiatan iseng anjing untuk ngisi waktu luang.
Tapi gak iseng juga, sih. Tulang buat Jeko dan rekanan anjing lain adalah barang transaksi yang mewah.

Pernah saya liat Jeko ngebarter tulangnya dengan makanan sebaskom punya Bona, anjing tetangga. Entah obrolan apa yang mereka bahas, tapi selayaknya akat jual beli, ada sesuatu yang dibayar dengan sesuatu.

Jadi, sebenernya cara pikir mereka gimana sih? Anjing, malah pusing sendiri.
Tuh kan, manusia emang ribet.
Gimana? Mau jadi anjing?
Gali lobang kubur tulang, baru ditutup.
Bukan gali lobang tutup lobang kaya Mas Rhoma.
Jalan pikir anjing gak setamak manusia, secukupnya dan gak nuntut lebih.
Yang sederhana cuma rumah makan, sisanya kebohongan.

~sonowl

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »