Tips Jitu Menyikapi Orang Kesurupan


Gak bisa dipungkiri, kita hudup di dunia gak sendiri. Percaya gak percaya, mereka ada, gak cuma hidup di imajinasi, tapi kadang sliwar sliwer. Kalo beruntung bisa liat langsung, kalo gak beruntung ya kita tetap bisa menikmati keberadaan mereka kok. Lewat media lain, bisa teman, bisa tetangga, bisa juga kamu sendiri medianya.

Beberapa waktu lalu, tetangga kos saya ada yang kesurupan. Saya sendiri memang gak beditu dekat sama orang yang kesurupan itu, tepatnya dia (orang yang kesurupan) pacar tetangga kos saya.

Saya dan beberapa teman yang lagi asik melingkar di perapian dikagetkan dengan kehadiran perempuan yang lewat tepat di sebelah kami. Ngegloyor gitu aja, langsung jalan menuju sungai kecil dekat rerumpun bambu. Kos saya memang berada di bibir kali dengan vegetasi yang bisa dibilang mengagumkan. Rimbun dengan banyak pohon besar, sebuah tempat yang nyaman untuk para makhluk tak kasat mata bercengkrama.


Semula kami kira perginya pacar tetangga ke arah sungai merupakan bentuk perotes pikiran karena terlalu lama berada di dalam ruangan. Tak lama, pasangannya menyusul dan bertanya, "kemana Son?". Tanpa dipengaruhi pikiran buruk, saya jawab saja sekenanya, "ke situ, turun ke kali, Mas".

Mimik mukanya mulai berubah saat saya menunjuk sambil bilang jika pacarnya turun ke sungai kecil depan kosan. Bodohnya saya tak sempat berfikir jika turun ke arah kali, tidak pernah ada jalan. Pol, mentok.

Tetiba suasana jadi hening ketika Mas-nya minta bantuan ke kami yang sudah stengah sadar untuk ngangkat pacarnya yang sudah tergeletak di tanah. Sadarnya hilang, seperti lelap pada mimpi yang begitu panjang,

Keren, sih. Haha. Berasa horor tiba-tiba.

Mba yang di dalamnya entah terisi siapa, digotong. Diangkat ditaruh tempat nongkrong. Sebentar waktu, dia mengerang dan minta pandan. Repot cari sana sini, akhirnya dapet tuh pandan. Dilahapnya pandan yang saya sendiri gak paham rasanya kaya apa.

Lama-lama mulai banyak maunya, saya yang mulai kesal karena wara wiri, akhirnya memutuskan untuk membiarkan si setan yang kurang ajar. Isi alkohol di botol masih banyak, dengan kondisi separuh enak, rasa takut saya gak hadir sama sekali.

Mencoba mencairkan suasana, saya tuang lagi air haram ke sloki. Makin nikmat, ngobrol jadi tambah enak. Si setan yang masih ngebrontak, saya ajak tukar pikiran aja sekalian. Biar nyaman.
Sempat juga beberapa kali saya tawarin, saya sodorin langsung kedepan mukanya. Matanya mecicil, melotot liat saya seolah gak suka. Saya yang udah terlanjur enak, tetep aja cuek. Malah saya ajak ngobrol terus.

Saya sih mikirnya sederhana, kapan lagi bisa interaksi sama makhluk astral, juga sekalian mumpung wujudnya keliatan. Hahah
Suasana udah jadi cair, beneran cair, encer parah. Si Mbaknya gak ditanggepin waktu minta apa-apa. Kasian, sih. Tapi mau gimana lagi, udah tengah malem, warung banyak yang tutup.

Sudah sampai enak pada tempatnya, mulut makin gak kontrol kalo ngomong. Setelahnya, setan mengerang, marah, tapi tetep aja dicuekin.

Kali ini dia mulai tunjuk tunjuk. Umbel, salah satu teman saya yang juga ada disitu kena tunjuk. Umbel diminta untuk anterin Mbaknya ke arah bambu-bambu. Sambil ketawa kecil saya bilang, "eh, kalo maupergi, silakan pergi. Gak usah ajak-ajak dong". Saya rasa si setan yang ada didalem mbaknya mulai muak. Sambil meronta, dia teriak lagi, kali ini kencang.

Lingkaran yang tadinya mulai ketawa-ketawa, sekarang jadi hening lagi. Si Mbaknya bangun, beranjak jalan pergi. Umbel yang persis di sampingnya langsung ambil tindakan. Dia tarik baju Si Mbak. Dikiranya Umbel, Si Mbak belum sadar, ternyata setan sudah pulang.
Yah, hampir ditampar deh. Saya yang cuma bisa merhatiin, ketawa ngakak liat Umbel yang niatnya baik malah dimarahin. Mungkin dikira mau pelecehan kali yak.

Pesan moralnya adalah, ketika temanmu atau sahabatmu kesurupan, cuekin aja. Bisa juga kamu tinggal mabuk, kalo udah bosen, nanti juga pergi sendiri.

Gak percaya? Coba aja.

~Sonowl





Share this

Related Posts

Previous
Next Post »