Remukan Tempe dan Kopi Tanggung


Seharian kemarin saya merasa jadi orang yang sukses gak ketulungan. Mahsyur poll. Padahal saya cuma berhasil merealisasikan list jadwal harian yang biasanya saya buat dihari sebelumnya. Bukan sok sibuk loh ya, tapi sering lupa. Kadang, mandi juga masuk ke dalem list, kirim email, minum congyang, ngerjain anu, bikin itu. Apa-apa saya masukin jadwal. Saking pelupanya jadi orang. Udah dicatet aja masih sering kebobolan.

Kalo gak salah, dua atau tiga hari yang lalu, presiden Republik Sahara sempet chat saya. Ngabarin kalo dia bakal ada kegiatan di Jogja. Denger kabar kaya gitu, tetiba tangan auto keep tanggal di hp, lengkap dengan alarm dan keterangannya, "harus ketemu, siap nampung racun".

Bangun pagi, pergi. Ritual mandi dan sarapan tidak saya lakukan, gak ketulis di jadwal. Melek dikit gas, pancal. Saya pergi tawaf di Bantul dan Gunung Kidul. Sayangnya disana gak ada kabah, jadi yang diputerin batu, sesekali puntung rokok.

Malam harinya, sebelum berangkat ke acara ngelarung perahu, saya mengharuskan diri untuk bertemu Ibu guru dosen presiden. Ribet ya? Bodo.

Jadi, namanya Bu Lala, anak ketiga dari empat bersaudara. Tingwewingki, Dipsip, Lala dan Moh. Heheh. Becanda.
Bu Lala buat saya lebih kaya guru, mentor, temen ngobrol, dan korban.
Kamu tau kenapa dia saya sebut korban? Dia sering banget saya curi ilmunya, dia orang cerdas. Pinternya gausah ditanya.

Ketemunya saya dan beliau beneran malem. Antara jam 12 atau 1, saya lupa. Kami ngobrol sampe menjelang pagi, parah.

Dengerin Ibu Pesiden cerita tuh gak ada capeknya, cerita dia juga gak ada abisnya. Ngalir aja nyambung terus, misal jeda juga cuma bentar, nyeruput teh. 2 detik, abis itu lanjut cerita lagi. Kayak, dia udah ngelewatin ribuan tahun di bumi. Tau banyak banget. Hebatnya lagi, Ibu Presiden bisa jawab semua pertanyaan saya tanpa perlu saya tanyakan. Ngeri lah pokokmen. Ngeri gereh.

Salah satu bentuk pemikiran dia yang belum bisa saya cerna sampe ke akar adalah tentang kecintaannya pada tanah Papua.
Menurut saya, gila. Ya, cuma itu yang bisa ngegambarin dia untuk Papua.

Bahkan, dia lebih sayang Papua dari pada dirinya sendiri. Kamu gak percaya? Silakan kenal beliau lebih jauh. Nanti kamu makin gak percaya. Belum lagi kalo kamu tau sepak terjangnya untuk Papua. Apa aja dia lakuin, asal Papua bisa berkembang dan sejahtera.

Saya geleng-geleng sampe pusing.

Diantara tempe goreng, teh dan kopi tanggung. Suara-suara tak pernah diam.
Bu Lala ngenalin saya dengan kawanannya, anak-anak muda yang bukan lagi anak-anak. Berasal dari berbagai latar belakang pendidikan. Ada yang menguasai tanah, ada yang jago ngendaliin air, udara, api juga ada. Sebagai avatar, yang lebih suka nganggur ketimbang jalan-jalan. saya bangga bisa kenal mereka. saya lupa namanya. Heheh.

Mereka juga dipertemukan di Papua. Kalo saya gak salah inget, waktu itu mereka dipersatukan lewat sebuah ekspedisi NKRI.
Entah kenapa, saya mulai ketularan racun mereka, pun yang saya lakukan belum seberapa kalo mau dibandingin sama Bu Lala dan kawanannya.

Tapi saya ingin lebih. Kalo diizinkan. Heheh.
Sekian.

Salam hormat pake tangan kanan.
~Sonowl.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »