Drama Long Distance Relationship


Postingan ke dua nih tentang LDR, sebenernya belum mau bahas ini lagi sih, tapi resah, mau gimana lagi. Postingan pertama bisa dibaca di Long Distance Relationship, Berkisah Dengan Kenyataan Bahwa Kita Harus Berjauhan.

Jadi gini Su, Sengsu. Beberapa malam yang lalu, saat saya sedang ngopi di halaman belakang sebuah cafe dengan beberapa teman saya yang alhamdulilah semuanya tuna asmara, gak sengaja nih denger sedikit curahan hati yang juga pelaku hubungan jarak jauh. Suara rintihan rindu ini makin jelas setelah saya ngasi kode ke beberapa teman saya yang berengsek untuk diam.
"Kamu kapan pulang?" terdengar suara hasil vcall dengan sang kekasih.
Kita permudah, sebut saja dia kampret. Si Kampret ini ceritanya lagi ngopi juga, jaraknya gak begitu jauh, tapi dia sendirian. Gayanya asik sih, bawa earphone yang kaya punya DJ gitu, tapi gak dipake, cuma dikalungin. Tangan kiri genggam smartphone, dan tangan yang kanan pegang rokok, bukan pegang, lebih tepatnya dijepit diantara jari telunjuk dan jari tengahnya.
"Sabar ya sayang, paling besok kalo gak sabtu aku pulang, sisan malmingan." Jawab Si Kampret.
"Kita tuh uda dua minggu loh gak ketemu," balas pacarnya.
"Yaudah besok aku pulang ke Klaten, nanti minggu aku pulang lagi." Jawab Si Kampret lagi.
Akhirnya, salah satu teman saya ketawa sambil nyeletuk "Aku dewean wes pirang-pirang taun wae santai, rong minggu kok wes panik." Saya cuma kasih ekspresi senyum aja, gak lebih. Sumpah!
Tapi dalam hati ngakak hebat, dan setelah Si Mas Kampret pergi, baru saya ikutan ketawa.

Ini tuna asmara belagu banget dah, dan buat Mas Kampret, Jogja-Klaten 15 menit doang nyampe kali. Kamu tuh mau dikasih jatah aja susah.


Tapi, gak ada yang bisa disalahin juga, toh namanya juga prinsip, apalagi yang menyangkut sama rasa. Kadang memang suka gitu, dari pada pusing, meding diketawain aja.

Saya sebagai atlit LDR udah cukup puas dikoyak rindu, dihantam sepi, dan dihantui mimpi. Berat memang, tapi yakin aja, yakin yang positif loh ya. Jangan yakin yang lain, yakin dia jalan sama orang lain, yakin kalo dia main belakang, yakin kalo dia selingkuh, dan yakin lain yang buat kamu jadi sensitif kaya pantat bayi. Keyakinan kaya gitu tuh yang bikin kandas.

Biarpun pada kenyataannya begitu, paling enggak main aman lah. Biar Amin.

Gara-gara keinget sama Mas Kampret, saya jadi iseng buat cari-cari artikel kisah tentang LDR di Google, beberapa ada yang tragis sih, tapi banyak juga yang bahagia.
Itung-itung buat memotivasi diri.

Sengsu pernah gak sih LDR? Minimal kaya masnya lah, Jogja-Klaten. Sensasinya itu nyata loh, drama dan banyak dilema, apalagi kalo ketemunya tiap satu abad, jadi pas ketemu udah pada reinkarnasi, yang cowo udah jadi Kijang, dan yang cewe jadi Phanter, waktu bertatapan bukannya cium-ciuman, malah dimakan. 

Long Distance Relatinship banyak kok macemnya, ada yang antar kota, antar provinsi, antar negara, dan malah bentar lagi ada yang antar planet. Buat saya, fase LDR yang paling bahaya adalah ketika kamu dan pasanganmu bukan berjauhan berdasarkan jarak, tapi dimensi. Faktor pemisah bukan lagi batas kota atau lautan, tapi Tuhan. Ya kali kan ye lu mau dipeluk dan cium sama setan. Tapi kalo memang bener ada, semoga kalian ketemu di surga ya. Kalo gak jadi Kijang dan Phanter.

Hal bete lain yang sering dialamin sama pejuang LDR adalah malam minggu, rasanya begitu panjang dan suram, seperti berharap tiap detik terjadi badai, biar pas keluar cari makan gak liat orang yang boncengan atau sekedar gandengan tangan.
Parahnya lagi, pasangan yang kamu liat ini malah ciuman. Didepan kamu, sengaja!
Rasanya itu, Hilih Kintil.

Sekian dulu deh buat LDR kali ini, kalo Sengsu punya pengalaman lain, boleh kok coret-coret di komentar, yang penting gak baper berlebihan sampe nangis dipojokan sambil ngemut jempol kaki.

Sampai jumpa Su, Sengsu!
~Son Owl

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »