Tips: Kamu Mahasiswa Tua?



Photo by Son Owl

Siapa yang gak tau tentang mahasiswa, makhluk yang berjuang atas ilmu dan uang dari orang tuanya.
Memang sih, gak semua mahasiswa dapet pendanaan dari orangtuanya, tapi kebanyakan mahasiswa masih bergantung nafkah dari bapak dan ibunya.
Secara praktik di lapangan, pendanaan ini dibagi jadi beberapa periode, ada mingguan, juga ada bulanan, ada juga yang harian.

Buat dedek-dedek maba (*red anak baru), semua masih aman. Dikit-dikit bisa langsung nodong ke papah, atau bisa langsung ke mamah. Tinggal alasannya aja, tepat atau engga.
Jika saatnya sudah tiba, semua akan berubah, mengalir seperti air, lambat laun si maba kampret ini bakalan tau akibatnya. Terutama buat mereka yang kelewatan masa studynya.

Mau minta malu, gak minta gak punya sangu.
Nyoba kerja gak bisa bagi waktu, alhasil kuliah jadi tambah ragu.
Pesanku cuma satu, kuliah memang gitu.
Nah, mungkin sudah waktunya saya berbagi kisah, jika muncul tips, silahkan di ikuti, itupun jika kamu ingin. Kalo menurutmu gak benar, jangan pernah tiru yang saya lakukan. Nanti mengenaskan.

1.Sabar.
Jadi mahasiswa tua kudu sabar, sabar ngadepin omongan tetangga, orangtua atau teman yang lebih dulu diwisuda. Terkadang memang nyelekit dan bikin dada menjerit. Tapi kamu kudu tetap kuat, sabar. Biarin aja bibir mereka bergoyang, yang penting hati kamu tetap tenang.

2. Cari dan Jaga Relasi
Mahasiswa tua udah gak punya tempat buat nanya, juga gak punya tempat buat cerita. Teman-teman yang biasanya makan bareng, sekarang sudah gak bisa diajak duduk sebelahan. Mereka sudah sibuk jadi pekerja. Nah, obatnya adalah teman baru, yaitu adik tingkat.
Kamu harus mencoba akrab, sedekat yang kamu bisa, mereka sumber informasi dan teman curhat dikala kamu ingin tobat.

3. Paham Ilmu Ngeles
Hal yang  lumrah kalo kamu masuk ke kelas di mana sudah gak ada teman satu angkatan lagi, isinya tinggal adik tingkat, adik tingkat, adik tingkat dan dosen. Disitu kamu bakal jadi pusat perhatian, semua mata tertuju ke kamu, dari kelas mau dimulai, sampai berakhirnya jam perkuliahan, gak cuma teman kelas, tapi juga dosen, mahasiswa yang gak punya teman di kelas apalagi sudah terlihat tua, biasanya jadi sasaran empuk buat dosen. Cara mudahnya adalah, siapkan beberapa jurus ngeles yang bisa meyakinkan dosen bahwa kamu sebenarnya mumpuni dan gak bego banget. "Ngulang mata kuliah," nah bisa buat alesan tuh, "Abis cuti ikut proyek kampus," bisa juga tuh. Atau berbagai alasan lain yang bisa naikin pamor kamu di mata kelas dan dosen. 

4. Kerja Sampingan untuk Uang Tambahan
Semakin lama, kebutuhan semakin meningkat, dan pemasukan semakin sekarat, mungkin awalnya masih dari mama papa, dan sekarang harus cari uang sendiri buat makan, buat jajan, buat #bakar dan kebutuhan yang memaksa untuk mendesak. Mau gak mau, harus ngurangin waktu istirahat, pagi kuliah, siang ibadah, malam cari nafkah, gimana? sanggup?

5. Tetap Tabah saat Pacar Ngajak Nikah
Mungkin ini yang paling berat, awalnya, kamu dan pacarmu jadi mahasiswa, terus dia lulus duluan dan berkerja. Wah, jika kamu seorang pria, bebanmu akan berkali-kali lipat beratnya. Kasih dia alasan kenapa kamu telat wisuda. Tapi kadang ini gagal. Wah, beda hati beda rezeki.
Anggap aja tips yang ini gagal untuk di terapkan. Paling tidak kamu bisa meyakinkan kekasihmu untuk tetap bersabar.

Photo by Son Owl


Ah, sudahlah. Semoga kamu cepat wisuda, cepat lulus dengan semua angan yang membara. Aku tau, kamu juga tau. Tapi tetangga di kampung halaman gak pernah tau beratnya jadi mahasiswa. Kasih tau aja yang sebenarnya, kalo masih nyiyir, tampar aja pake sandal.

Sampai jumpa mahasiswa!

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »